Ensiklopedi

Perang Suriah - Sejarah Helenistik -

Perang Suriah , (abad ke-3 SM), lima konflik yang terjadi antara negara-negara Helenistik terkemuka, terutama kerajaan Seleukia dan Mesir Ptolemeus, dan, dengan cara yang lebih kecil, Makedonia. Diplomasi yang rumit dan licik yang mengelilingi perang adalah ciri khas monarki Helenistik. Masalah utama dalam perselisihan antara Seleukia dan Ptolemeus adalah kendali atas Suriah selatan. Dalam Perang Pertama (274-271) Ptolemeus II merebut Fenisia di pantai Suriah utara, sebagian besar Anatolia, dan Kepulauan Cyclades dari Seleukia. Dalam Perang Kedua ( c. 260–255 / 253) raja Seleukia Antiokhus II, dibantu oleh Antigonus Gonatus dari Makedonia, memulai kampanye yang sebagian besar berhasil untuk merebut kembali Fenisia dan Anatolia.

Patung relief orang Assyria (Assyrer) di British Museum, London, Inggris.Kuis Timur Tengah: Fakta atau Fiksi? Hanya orang Persia yang tinggal di Iran.

Perang Ketiga, atau Laodikia, ( c. 245–241) dimulai oleh Ptolemeus III untuk memberlakukan pengaturan diplomatik sebelumnya yang merugikan Seleukus II, putra dan penerus Antiokhus II. Untuk mengkonsolidasikan posisinya, Seleucus harus menyerahkan wilayah di Anatolia kepada penguasa Cappadocia dan Pontus. Dengan istilah perdamaian Ptolemeus menahan Seleucia Pieria di Suriah dan beberapa daerah pesisir di Thrace.

Pada tahun 236 Seleukus dipaksa untuk menyerahkan harta Anatolinya kepada saudaranya Antiochus Hierax dalam apa yang disebut Perang Saudara. Antiokhus pada gilirannya kehilangan mereka karena penguasa Anatolia Attalus I dari Pergamus. Provinsi bekas Seleukia timur, Baktria dan Parthia, juga pada saat itu berada di tangan penguasa independen. Pada tahun 221 Antiokhus III mulai menerapkan kebijakan memulihkan kekuasaan Seleukia, sebagian besar berhasil kecuali untuk serangan yang gagal di Mesir.

Dalam Perang Keempat (219–217), yang diprakarsainya, Antiokhus harus menyerahkan Coele Syria (Suriah selatan dan Palestina) kepada Ptolemeus IV, yang kemenangannya di Raphia di Palestina, bagaimanapun, tertutupi oleh pemberontakan di Mesir.

Perang Kelima (202-200) memuncak pada upaya Seleucid yang diperbarui dan berhasil secara permanen untuk merebut Coele Syria dari Ptolemies. Kebijakan Helenisasi Antiokhus berikutnya di Yudea menyebabkan pemberontakan dan kemerdekaan bagi Yudea pada tahun 142. Dilemahkan oleh peperangan yang terus-menerus, negara-negara Helenistik jatuh di bawah kendali Romawi pada abad ke-2 dan ke-1 SM.