Ensiklopedi

Unigenitus - banteng oleh Clement XI -

Unigenitus , secara lengkap Unigenitus Dei Filius , banteng yang dikeluarkan oleh Paus Clement XI pada tanggal 8 September 1713, mengutuk doktrin Jansenisme, sebuah gerakan keagamaan yang tidak setuju di Perancis. Penerbitan banteng memulai kontroversi doktrinal di Prancis yang berlangsung hampir sepanjang abad ke-18 dan yang bergabung dengan perjuangan gereja Prancis untuk otonomi, yang disebut Gallikanisme, dan dengan penentangan Parlements (mahkamah agung) terhadap mahkota.

Unigenitus, yang mengutuk 101 proposisi teologis dari penulis Jansenist Pasquier Quesnel yang terdapat dalam buku Réflexions morales, dikeluarkan atas permintaan raja Prancis, Louis XIV, yang ingin menekan faksi Jansenist. Louis mampu mengamankan penerimaan awal banteng, tetapi beberapa uskup Prancis (dipimpin oleh Louis-Antoine de Noailles, kardinal-uskup agung Paris) menolaknya, dan Parlement Paris menerimanya hanya dengan reservasi. Kaum Jansenis didukung oleh hakim Parlements, yang menganggap banteng itu sebagai campur tangan kepausan yang tidak beralasan dengan gereja Prancis. Mahkota, dalam mendukung paus dan para uskup Prancis yang menerima banteng itu, semakin berselisih dengan parlementair.

Kontroversi tentang Unigenitus pecah dengan sungguh-sungguh setelah kematian Louis XIV pada tahun 1715. Pada tahun 1717 empat uskup mengajukan banding melawan banteng ke sebuah dewan ekumenis di masa depan (yang mereka anggap memiliki otoritas atas paus). Tetapi oposisi efektif para uskup berakhir dengan kematian Kardinal de Noailles pada tahun 1729.

Sebagai pukulan lebih lanjut bagi perjuangan Jansenis, deklarasi kerajaan tahun 1730 menjadikan banteng itu sebagai hukum negara dan mengancam para gerejawi yang menolaknya dengan kehilangan tanah.

Episode terakhir dalam kontroversi terjadi dari tahun 1749 hingga 1754 karena masalah billets de confession. The billet yang kertas menegaskan diserahkan kepada banteng yang diduga Jansenis diperintahkan untuk menandatangani oleh Uskup Agung Paris, Christophe de Beaumont. Jika mereka menolak, sakramen terakhir dan penguburan di tanah suci akan ditolak. Parlement of Paris, mengklaim yurisdiksi atas masalah disiplin gerejawi dan didukung oleh opini publik, menentang billet. Itu memerintahkan para imam untuk memberikan sakramen kepada setiap orang beriman di bawah rasa sakit karena pembuangan dan penyitaan barang. Pada 1754 Raja Louis XV melarang berlanjutnya perselisihan.

$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found