Ensiklopedi

Perang operasi khusus -

Perang operasi khusus , tindakan militer non-konvensional terhadap kerentanan musuh yang dilakukan oleh unit yang ditunjuk, dipilih, dilatih, diperlengkapi, dan didukung secara khusus yang dikenal sebagai pasukan khusus atau pasukan operasi khusus (SOF). Operasi khusus sering dilakukan bersamaan dengan operasi militer konvensional sebagai bagian dari kampanye politik-militer yang berkelanjutan. Beberapa operasi khusus adalah serangan langsung spektakuler yang menangkap publisitas luas, tetapi yang lainnya merupakan upaya tidak langsung jangka panjang yang tidak pernah diketahui. Apa pun bentuknya, setiap operasi khusus adalah upaya untuk menyelesaikan, seefisien mungkin, masalah spesifik pada tingkat operasional atau strategis yang sulit atau tidak mungkin untuk ditangani dengan kekuatan konvensional saja.

Anggota pelatihan Komando Operasi Khusus Angkatan Udara AS untuk penyelamatan air, 2007.

Perbedaan antara perang operasi khusus dan perang konvensional

Perang operasi khusus dilakukan oleh pasukan militer berseragam. Pembedaan ini membantu membedakan peperangan operasi khusus dari kegiatan seperti sabotase dan subversi yang dilakukan oleh badan intelijen atau keamanan internal dan kepolisian yang dilakukan oleh unit penegak hukum yang menggunakan senjata dan taktik khusus. Terkadang garis pemisah antara operasi khusus yang dilakukan oleh badan intelijen dan yang dilakukan oleh unit militer tidak jelas, seperti kasus pengumpulan intelijen di satu sisi dan kegiatan pengintaian khusus di sisi lain. Seringkali satu-satunya perbedaan di antara mereka adalah organisasi, karena pasukan khusus berada di bawah rantai komando militer dan operatornya mengenakan seragam, sedangkan yang dari badan intelijen tidak. Selain itu, terdapat perbedaan hukum antara kedua kegiatan tersebut:undang-undang nasional yang mengizinkan tindakan militer terang-terangan dan klandestin mungkin sepenuhnya terpisah dari undang-undang yang mengizinkan tindakan rahasia oleh badan-badan intelijen sipil, dan tentunya ada perbedaan besar di seluruh dunia dalam perlindungan hukum yang diberikan kepada militer dibandingkan dengan personel intelijen. (Personel intelijen tidak memiliki kedudukan hukum secara internasional, sedangkan personel militer seolah-olah menerima perlindungan di bawah hukum perang.)sedangkan personel militer seolah-olah menerima perlindungan di bawah hukum perang.)sedangkan personel militer seolah-olah menerima perlindungan di bawah hukum perang.)

Anggota pasukan operasi khusus Kommando Spezialkräfte (KSK) tentara Jerman yang mendemonstrasikan penyisipan helikopter, 2004.

Mengingat sifatnya yang tidak ortodoks, perang operasi khusus secara langsung terkait dengan bentuk-bentuk peperangan non-konvensional yang terkenal seperti terorisme, perang gerilya, dan pemberontakan. Namun, paling sering, pasukan khusus dilatih untuk melawan bentuk-bentuk peperangan seperti itu, menggunakan taktik, peralatan, pasokan, dan mobilitas yang unggul untuk mengalahkan teroris, gerilyawan, dan pemberontak yang mengadopsi taktik yang tidak biasa karena perlu. Pasukan khusus berusaha untuk menghilangkan lawan yang tidak biasa dari beberapa keuntungan taktis yang mereka miliki dengan menolak mobilitas, tempat perlindungan, kejutan, dan inisiatif. Namun, dalam kasus lain, pasukan khusus dapat benar-benar melakukan perang gerilya atau pemberontakan terhadap musuh konvensional berbasis negara, misalnya, dengan mengganggu atau mengganggu jalur pemasok, meningkatkan pasukan partisan,atau mengalihkan pasukan musuh dari operasi konvensional dengan memaksa mereka menghadapi ancaman di daerah yang dianggap tenang atau aman.

Pasukan khusus Kementerian Dalam Negeri Rusia (Spetsnaz) dan seorang relawan sipil yang mencari militan Islam di sebuah desa di Republik Dagestan, Rusia selatan, 1999.

Operasi khusus juga harus dibedakan dari operasi yang dilakukan oleh pasukan militer konvensional yang “terspesialisasi” —sebagai contoh, unit udara dan amfibi. Pasukan tersebut diorganisir, diperlengkapi, dan dilatih untuk melakukan satu tugas tertentu (misalnya, serangan udara, penyitaan lapangan udara, atau pendaratan amfibi), dan mereka akan membutuhkan waktu yang signifikan, pelatihan ulang, dan perlengkapan ulang untuk melakukan tugas lain. Seringkali unit khusus seperti itu menerima julukan korps d'elite, yang mencerminkan tujuan unik, tradisi, dan pencapaian masa lalu mereka dalam pertempuran. Perbedaan paling signifikan antara pasukan operasi khusus dan pasukan khusus terletak pada dua bidang yang luas. Pertama adalah skala operasi mereka: operasi khusus relatif berskala kecil, dilakukan oleh perusahaan, peleton, tim, atau skuadron, sedangkan operasi khusus dipasang oleh unit besar seperti resimen, brigade, atau bahkan divisi. Area kedua adalah ortodoksi: operasi khusus menampilkan pendekatan improvisasi dan seringkali tidak langsung, sedangkan operasi militer khusus menampilkan pendekatan ortodoks dalam serangan yang relatif langsung.

Stirling, David;  Layanan Udara Khusus

Singkatnya, perang operasi khusus berbeda dari perang konvensional berdasarkan tiga kriteria: cara ekonomis di mana kekuatan digunakan; pertimbangan dan kalkulasi risiko politik dan operasional yang berbeda; serta karakteristik dan kualitas pasukan militer yang memimpin mereka. Kualitas "khusus" dari pasukan khusus adalah produk dari organisasi, pelatihan, dukungan, dan yang paling penting, seleksi mereka. Semua faktor ini dibahas secara rinci di bawah, dan semuanya memungkinkan terciptanya kekuatan fleksibel yang menggunakan pendekatan yang tidak ortodoks untuk memecahkan masalah yang sulit dan berisiko.

Pasukan Pertahanan Israel